Rekomendasi 13 Hidangan Uganda Lezat Yang Harus Anda Coba

Rekomendasi 13 Hidangan Uganda Lezat Yang Harus Anda Coba

Kami semua senang pergi berlibur. Ada jalan-jalan, bertemu orang baru, mengikuti tur, dan, tentu saja, banyak posting Instagram. Masakan, bagaimanapun, adalah bagian terbaik dari semuanya. Mencicipi hidangan baru dari seluruh dunia, ada begitu banyak masakan dan hidangan baru untuk dicoba di berbagai belahan dunia yang tidak pernah Anda pikirkan.

Hari ini, kita akan membahas tentang hidangan Uganda yang harus Anda coba kapan pun Anda berada di Uganda. Hidangan ini adalah hidangan lokal yang dibuat dari tradisi kuno, dan sampai saat ini masih menjadi favorit mutlak kami.

Yang Perlu Diketahui Tentang Uganda

Uganda adalah negara yang terkurung daratan di Afrika Timur yang lanskapnya beragam meliputi Pegunungan Rwenzori yang tertutup salju dan Danau Victoria yang sangat luas. Satwa liarnya yang melimpah termasuk simpanse serta burung langka. Taman Nasional judi bola parlay Remote Bwindi Impenetrable adalah suaka gorila gunung yang terkenal. Taman Nasional Air Terjun Murchison di barat laut terkenal dengan air terjun setinggi 43m dan satwa liar seperti kuda nil.

Bahasa resmi adalah bahasa Inggris dan Swahili. Bahasa resmi Uganda adalah bahasa Inggris , yang dituturkan oleh kebanyakan orang terpelajar Uganda. Tiga rumpun bahasa pribumi utama adalah Bantu, Sudan Tengah, dan Nilotik. Swahili dan Luganda juga digunakan secara luas.

Pariwisata Uganda berpusat pada lanskap dan hewan negara itu. Ini adalah sumber utama pekerjaan, investasi, dan uang asing, terhitung 4,9 triliun shilling Uganda (US$1,88 miliar atau €1,4 miliar per Agustus 2013) dalam PDB Uganda. Tempat wisata di Uganda meliputi taman permainan nasional, cagar alam, situs tradisional, dan hutan tropis alami. Acara tradisional seperti Mbalu di Uganda timur, naik perahu, air terjun, dll.

Uganda adalah tempat peleburan berbagai budaya dan tradisi. Itu dinobatkan sebagai negara paling beragam di dunia oleh sebuah studi dari Universitas Harvard. Jika Anda ingin melihat Uganda yang ‘asli’, Anda harus memasukkan safari budaya atau paling tidak kunjungan ke komunitas lokal, baik untuk bermalam atau beberapa jam untuk belajar tentang budaya mereka, berpartisipasi dalam musik dan tarian, atau nikmati saja makanannya.

Makanan adalah elemen penting dari setiap perjalanan, apakah itu keliling dunia atau hanya melintasi kota. Kita semua menyukai keamanan mengetahui akan ada masakan yang sudah dikenal serta kegembiraan mencicipi masakan baru ke mana pun kita pergi.

Dalam sebuah artikel yang ditulis oleh seorang guru Uganda, dia berbagi wawasan tentang kebiasaan makan di negara tersebut. “Matoke adalah masakan pokok di Uganda (memasak pisang). Ubi kayu (ubi kayu), ubi jalar, ubi putih, ubi jalar, buncis, kacang polong, kacang tanah (kacang tanah), kol, bawang merah, labu kuning, dan tomat adalah beberapa di antara tanaman pangan lainnya. Jeruk, pepaya (pepaya), lemon, dan nanas termasuk buah-buahan yang dibudidayakan”.

“Kecuali beberapa penduduk kota, kebanyakan orang menanam makanan mereka sendiri. Perempuan dan anak perempuan di rumah terutama bertanggung jawab untuk membuat makanan keluarga. Pria dan anak laki-laki di atas usia 12 tahun tidak diperbolehkan duduk di dapur, yang terpisah dari bagian rumah lainnya. Memasak dilakukan di atas api terbuka dengan kayu sebagai bahan bakar”.

Terlepas dari masakan aslinya, Uganda telah mengadopsi berbagai masakan kontinental terutama India, Cina, dan Italia dengan restoran seperti Fang Fang, Mediterraneo, Cantine Divino, La Cabana, dan The Great Indian Dhaba antara lain menyajikan berbagai hidangan internasional dan vegetarian.

Baca Juga : 

Berikut adalah 12 hidangan top Uganda yang harus Anda coba saat berkunjung:

1.Matook

Matoke (atau Matooke) mengacu pada pisang raja atau pisang raja, yang merupakan tanaman pokok di Uganda. Pisang raja sering dibungkus dengan daun pisang raja dan dimasak di Uganda. Anda bisa membuat hidangan ini dengan atau tanpa daging. Pisang raja dan pisang juga bisa dihaluskan dan direbus.

Matoke secara lokal juga dikenal sebagai matooke, amatooke di Buganda (Uganda Tengah), ekitookye di Uganda barat daya, ekitooke di Uganda barat, ebitooke di Tanzania barat laut, igitoki di Rwanda, dan dengan nama kultivar pisang Dataran Tinggi Afrika Timur.

Matoke dan semur daging sapi adalah salah satu makanan paling populer saat ini yang sedang tren di dunia. Mudah dibuat, cepat disiapkan, dan enak dimakan. Setiap hari, jutaan orang menikmatinya.

Hidangan Uganda ini biasanya disiapkan dengan segenggam bumbu. Itu bisa disiapkan dengan kacang, saus kacang, dan sup daging sapi. Cara membuatnya dengan merebus pisang raja selama kurang lebih 10 menit kemudian kupas kulitnya setelah dingin.

Sausnya dibuat terpisah dengan cara menggoreng campuran bawang bombay, jinten, bawang putih, jahe, tomat cincang, dan kacang-kacangan. Kaldu sayur atau air, dan serpihan cabai dituangkan ke dalam gorengan dan dibiarkan mendidih selama sekitar 10 menit. Setelah itu ditambahkan pisang raja rebus dan dibiarkan mendidih selama 5 menit kemudian dihaluskan menggunakan sendok kayu.

2. Luwombo

Ini adalah hidangan tradisional Uganda, di mana sup ayam, daging sapi, jamur, atau ikan dikukus dengan daun pisang.

Hidangan Uganda ini sudah lama disiapkan di rumah untuk acara-acara khusus. Saat ini, orang Uganda beralih ke restoran untuk menghindari persiapan selama berjam-jam, tetapi hidangan ini tetap populer seperti sebelumnya. Hidangan Uganda ini diyakini telah dibuat oleh koki pribadi Kabaka Mwanga (  kabaka (penguasa) independen terakhir kerajaan Afrika Buganda) pada akhir abad ke-19 di Kerajaan Buganda.

Itu bisa disiapkan dengan menggunakan segala jenis daging; Daging ayam, babi, sapi, atau kambing. Biasanya diolah dengan cara membumbui daging dengan kayu manis dan jahe kemudian direbus. Saat empuk, tiriskan airnya, tambahkan pasta dan bumbu lain yang diinginkan. Daging yang dicampur dengan bumbu kemudian dibungkus dengan daun pisang asap. Bungkusan kemudian ditempatkan dalam kertas timah dan dipanggang selama sekitar 30 menit.

3. Posho

Posho adalah  bubur jagung setengah keras yang merupakan hidangan dasar tradisional di Uganda. dan disajikan sebagai pendamping semur daging, ikan, atau sayuran. Ini adalah hidangan yang mirip dengan Ugali di Tanzania, Shima di Mozambik, Pap di Afrika Selatan, dan Namibia.

Hidangan Uganda ini, adalah jenis bubur tepung jagung, millet, atau singkong. Untuk makan Posho, tarik bola kecil bubur dengan jari Anda. Bentuk lekukan dengan ibu jari Anda, dan gunakan untuk menyendok semur dan hidangan lainnya. Atau Anda dapat membentuk bola yang lebih besar dengan tangan atau sendok es krim, menempatkannya di mangkuk saji terpisah, dan menyendok sup di sekelilingnya.

Posho bisa dimakan dengan saus apapun tapi paling enak dinikmati dengan kacang segar.

4. Kikomando

Kikomando adalah hidangan Uganda yang terdiri dari chapati dan kacang. Ini adalah varian dari Rolex (  makanan populer di Uganda, menggabungkan telur dadar dan sayuran yang dibungkus dengan chapati).

Kikomando disiapkan dengan mengiris chapati Uganda (yang berbeda dari chapati India karena dibuat dengan tepung serbaguna daripada tepung gandum utuh) dengan kacang goreng. Varietas kikomando lainnya termasuk alpukat, semur daging, saus, ayam, atau hati, selain kacang goreng. Hidangan ini dapat ditemukan di gerai makanan jalanan dan restoran kelas atas di seluruh negeri. Ini populer di kalangan mahasiswa karena keterjangkauannya sebagai makanan.

5. Rolex Uganda

Rolex adalah jajanan/jajanan pinggir jalan yang populer di Uganda. Ini dinilai sebagai salah satu makanan termurah dan terlezat di Uganda, yang membuatnya sangat populer, disukai terutama oleh mahasiswa Kampus. Nama “Rolex” berasal dari metode pembuatannya, dengan chapati dan telur dadar digulung menjadi satu (“telur gulung”).

Hidangan Uganda ini terbuat dari telur dadar yang dibungkus dengan chapati (roti pipih tidak beragi). Ini sedikit seperti bungkus. Yang lain menambahkan wortel dan paprika ke dalam telur dadar, yang digoreng dengan bawang bombay, tomat, dan kubis. Hidangannya enak! Ini sangat sederhana untuk disiapkan dan hanya membutuhkan sedikit waktu sehingga Anda tidak akan menunggu lama untuk menyiapkannya.

Karena hidangan ini mudah dan cepat disiapkan, maka dimakan kapan saja, dari sarapan hingga makan siang, makan malam, atau sebagai camilan.

Ide masakan Uganda ini berawal dari kreativitas penjual chapati di wilayah Busoga “basoga” kemudian ide tersebut menyebar ke Wandegeya di sebelah Universitas Makerere di Uganda, dipicu oleh mahasiswa yang membutuhkan makanan cepat saji karena keterbatasan waktu dan anggaran. Kelezatannya segera menyebar ke seluruh Uganda. Itu menjadi pilihan makanan populer karena kombinasi kenyamanan, biaya rendah, dan rasanya.

6. Nswaa

Nswaa adalah makanan ringan tradisional Uganda yang dibuat menggunakan rayap dan rempah-rempah. Rayap dan rempah-rempah digunakan untuk membuat Nswaa, kudapan tradisional Uganda. Hidangan Uganda ini adalah makanan padat nutrisi dengan kandungan protein tinggi. Rayap populer selama musim hujan, dan mereka yang memiliki kesempatan untuk menangkapnya tahu bahwa rayap tidak boleh dilewatkan. Banyak orang menikmati makanan tersebut karena nilai gizinya yang sangat baik.

Ini disajikan mirip dengan nsenene , hidangan Uganda lezat lainnya, tetapi terbuat dari semut putih. Di sisi lain, Nsenene terdiri dari belalang goreng yang ditambahkan garam.

Hidangan Uganda ini disajikan baik di warung pinggir jalan maupun di beberapa restoran. Semut putih adalah suguhan permen yang nyata untuk anak-anak kecil dan suguhan istimewa untuk selera yang lebih cerdas.

7. Katogo

Katogo adalah hidangan Uganda, terdiri dari pisang raja goreng atau rebus yang dimakan dengan kaldu, kacang-kacangan, daging, dan sayuran. Hidangan Uganda ini biasa disebut sebagai makanan orang miskin, dan sebagian besar dikonsumsi untuk sarapan oleh pekerja konstruksi dan buruh di sekitar Uganda, tetapi semakin sering disajikan di restoran kelas atas dan rumah pribadi.

Jika Anda memulai hari dengan sarapan tradisional Uganda, Anda tidak perlu makan apa pun untuk sisa hari itu. Hidangan Uganda ini adalah hidangan sederhana yang dibuat dari Matooke yang direbus, pisang hijau yang merupakan tanaman pangan utama di Uganda, atau terkadang “kentang Irlandia”. Bisa disajikan dengan kuah kari bawang dan tomat, buncis, semur kacang tanah, atau favorit saya, babat.

8.Malewa

Hidangan Malewa, makanan tradisional Uganda yang terbuat dari rebung, wajib dicoba. Untuk memberikan rasa tertentu pada hidangan, rebung dikeringkan dengan udara dan diasapi. Kemudian dipadukan dengan garam dan saus kacang tanah untuk membentuk saus lezat yang cocok dengan pisang raja, ubi jalar, dan singkong.

Malewa sendiri dalam bahasa Uganda, berarti rebung asap yang dikeringkan untuk pengawetan. Pohon bambu tumbuh di alam liar di timur Uganda di sekitar Mt. Elgon.

Hidangan Uganda ini dikenal luas karena banyak manfaatnya. Rebung mengandung asam fenolik tinggi, yang melindungi dari komplikasi jantung dan memiliki sifat anti-kanker. Mereka dapat dijus untuk mengobati bisul dan masalah pencernaan lainnya. Mereka tinggi serat makanan, yang membantu pencernaan dan penurunan berat badan.

9. Chapati

Chapati adalah roti pipih tidak beragi yang populer di Afrika Timur, khususnya di Burundi, Uganda, Mozambik, dan Kenya. Ini memiliki rasa yang menyenangkan namun ringan, yang membuatnya mudah untuk dicocokkan dengan hampir semua hidangan, manis atau gurih, menjadikannya makanan pokok lauk yang serbaguna.

Anda juga dapat menemukan jenis roti pipih yang disebut — roti; Faktanya, kedua istilah tersebut sering dipertukarkan, padahal chapati adalah sejenis roti.

Ini mirip tetapi berbeda dengan chapati India karena dibuat dari tepung putih atau tepung serbaguna dan digulung. Fungsi koil adalah untuk membuat chapati yang ringan dan bersisik. Lapisan atas dilapisi minyak dengan hati-hati untuk memberikan ujung tajam yang membedakannya dari Chapati India. Meskipun dimulai sebagai impor dari Pemukim India, sejak saat itu menjadi bagian dari sejarah kuliner Afrika Timur.

Chapati dapat disajikan dengan berbagai hidangan, termasuk kari, sabji kering, chutney, atau dal.

10. Saus Kacang Tanah (Binyebwa)

Kacang tanah adalah makanan pokok dan saus kacang tanah mungkin yang paling sering dimakan. Mereka dimakan polos atau dicampur dengan ikan asap, daging asap atau jamur, dan juga bisa dicampur dengan sayuran hijau seperti borr . Biasanya, hidangan Uganda ini dimakan sederhana atau dengan matooke (pisang raja rebus dan tumbuk). Ini cocok dengan sayuran juga.

Untuk menyiapkan saus kacang yang lezat ini, kacang panggang tradisional digiling hingga halus dan lembut di dalam penggiling batu. Namun, selai kacang yang dibeli di toko adalah pengganti yang sangat baik dan menghemat waktu.

11. Kikalayi (Babi Goreng)

Daging babi sangat populer di Uganda. Setiap pusat perdagangan dan kota memiliki setidaknya satu ‘rumah babi’, tempat berkumpulnya bir, babi goreng, dan semua bahan lainnya, dan tidak jarang melihat telinga babi lengkap, moncong, atau bahkan hanya wajah babi. dipanggang dan dijual di pinggir jalan oleh pedagang kaki lima.

Sampai Anda mencoba ‘kikalaya’, Anda belum makan daging babi. Judul tersebut berasal dari status wajan masak yang besar dan dibangun secara diam-diam.

Kikalayi terasa lebih enak jika dibagikan dengan orang lain, oleh karena itu biasanya disajikan di piring bundar besar (dengan semur kacang merah opsional). Jika Anda suka daging babi, Anda akan menyukai kikalayi.

12. Ayam nat

Chickennat adalah resep tradisional Uganda untuk sup ayam dan bawang bombai yang dikentalkan dengan selai kacang dan kuning telur dan dimasak dalam kaldu kaldu ayam.

Hidangan Uganda ini secara tradisional disiapkan dengan potongan ayam utuh dengan tulang tetapi orang dapat mengganti tulang dengan dada ayam tanpa kulit tanpa tulang untuk membuat hidangan lebih cepat disiapkan dan lebih sehat.

Biasanya dinikmati sebagai hidangan makan siang di Uganda dan biasa dimakan oleh penduduk asli Uganda pada hari kemerdekaan (09 Oktober).